-->

Diplomasi Kopi Ridwan Kamil Diganjar APPI Awards dari Kementan

Ridwan Kamil meraih penghargaan di ajang Anugerah Pratama Perkebunan Indonesia (APPI) Awards 2020 (Foto: Humas Jabar)
KIMPurwakarta.web.id - Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil meraih penghargaan di ajang Anugerah Pratama Perkebunan Indonesia (APPI) Awards 2020. Penghargaan ini diberikan atas dedikasinya mempromosikan kopi Indonesia dengan merek Kopi Jabarano ke luar negeri.

Diplomasi kopi kerap dipakai Ridwan Kamil dalamberbagai kunjungan kerja ke luar negeri sebelum pandemi bahkan hingga saat ini melalui pertemuan virtual. Diplomasi ini efektif menggaet kerja sama bisnis, budaya, dan pemerintahan. Pada Februari 2020, Gubernur meluncurkan Kafa Jabarno di 555 Flinders Lane, Kota Melbourne, negara bagian Victoria, Australia.

Ridwan Kamil menerima penghargaan untuk Kategori Birokrasi Gubernur langsung dari Menteri Pertanian Republik Indonesia Syahrul Yasin Limpo pada puncak Peringatan ke-63 Hari Perkebunan di Scientia Park, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Kamis (10/12/2020).

Menurut Gubernur industri pertanian dan pangan ternyata mampu bertahan bahkan melesat selama pandemi COVID-19. Terbukti Jabar masih mampu mengekspor komoditas kopi, ubi, sayuran, dan produk pangan lainnya ke mancanegara.

“Yang saya banggakan adalah selama covid semua ekonomi turun, kecuali pertanian dan produk-produk perkebunan dan perikanan atau urusan yang berkaitan dengan ketahanan pangan,” kata Kang Emil --sapaan Ridwan Kamil.

Ia mengatakan, pandemi berpotensi membawa Jabar pada krisis pangan karena negara-negara di dunia diprediksi akan menahan ekspor produk pangan demi memenuhi konsumsi dalam negeri.

“Saya melihat ada potensi krisis pangan tahun depan karena negara-negara dunia menghentikan ekspornya untuk kepentingan diri sendiri. Agar ini diantisipasi bersama,” ujarnya.

Jabar telah bersiap dengan menyusun strategi ketahanan pangan, salah satunya Kamis (10/12/2020) ini menginisiasi pertemuan West Java Food and Agriculture Summit (WJFS) di Kota Bandung. Dalam WJFS Pemda Provinsi Jabar meluncurkan program Petani Millenial, yang merupakan petani dari kalangan muda yang disiapkan bersaing di kancah global.

“Jadi kami mengajak anak-anak muda nggak usah ke kota lagi, tinggal saja di desa, rezeki kota, bisnis mendunia. Karena covid mengajarkan hanya ekonomi pertanian dan pangan inilah yang bertahan, tapi syaratnya harus 4.0 karena kita generasi baru,” katanya.

Dengan bantuan Pemerintah Pusat, Kang Emil yakin program ketahanan pangan dan petani millenial dapat berhasil di Jabar dan bisa direplikasi di provinsi lain.

“Mudah-mudahan sinergi seperti ini kita lakukan terus sehingga visi Pemerintah Pusat didukung oleh daerah bersinergi dan akhirnya menyejahterakan masyarakat,”katanya.

Masih rangkaian Hari Perkebunan 2020, Gubernur mendampingi Menteri Pertanian melepas ekspor satu kontainer briket arang kelapa ke UMKM ke Timur Tengah tepatnya, Qasr, Irak. Ekspor arang kelapa bagian upaya Kementerian Pertanian mengoptimalkan ekspor perkebunan dalam rangka pemulihan ekonomi nasional.

“Hari ini briket tempurung kelapa yang memang menjadi kekuatan kita selama ini, kita kembali buktikan bahwa di masa pandemi ini, saya bersama Pak Gubernur (Jabar) dan Pak Bupati (Tangerang) dan jajaran yang ada mencoba mengakselerasi,” katanya.

Menteri mengamini bahwa sektor pertanian memang mampu bertahan di tengah pandemi. Bahkan tren ekspor meningkat 10 persen dari periode sebelumnya. “Ini tandanya kekuatan pertanian kita sangat besar bahkan memiliki pasar kuat di mancanegara,” sebutnya.

Ekspor arang kelapa dilakukan PT Tom Cococha Indonesia dengan kapasitas per bulan Rp42 miliar atau sekitar Rp500 miliar per tahun. Secara nasional ekspor arang kelapa mencapai Rp7 triliun per tahun.(*)

Tags :

Created by: Admin

Kelompok Informasi Masyarakat Kabupaten Purwakarta - Ajaib (Akurat, Jaringan, Aktual, Informasi dan Berita)