-->

Ekspor Keramik Plered Purwakarta Alami Kemerosotan

Purwakarta - Bupati Purwakarta Hj Anne Ratna Mustika menyebutkan Kebutuhan ekspor keramik khas Plered mengalami penurunan di masa pandemi Covid-19 saat ini. 

Mengingat ada beberapa Negara tertentu yang menutup aksesnya untuk pasar ekspor.

"Menurut data dari Dinas Koperasi, UMKM, Perindustrian dan Perdagangan (DKUPP) Kabupaten Purwakarta, biasanya hasil produksi keramik Plered komposisi pasarnya 70 persen untuk ekspor dan 30 persen untuk kebutuhan pasar lokal, Namun saat ini terbalik," ungkapnya melalui laman Facebooknya.

Masih menurut Ambu Anne sapaan akrabnya Bupati Purwakarta, Meski kebutuhan ekspornya menurun, justru saat ini kerajinan kriya ini banyak diminati oleh masyarakat lokal. 

"Terutama untuk keramik jenis hias, salah satunya untuk pot bunga," ucapnya

Keramik Plered saat ini banyak diburu warga lokal. Terutama, warga dari luar daerah seperti Jakarta dan sekitarnya. Mereka, yang mencari keramik ini kebanyakan adalah kaum ibu-ibu. Kebanyakan, mereka itu mencari pot bunga.
 
Terbukti dengan banyaknya warga dari luar daerah, seperti Jakarta dan sekitarnya yang mencari keramik dari Plered. Terutama kaum ibu-ibu yang mencari pot bunga. Fenomena ini menjadi berkah tersendiri bagi para pengrajin keramik. 

"Saya berharap para pelaku UMKM lainnya bisa terus bertahan dan kembali berjaya di masa pandemi ini," demikian katanya. 


Reporter: Yusup Bachtiar (Media KIM Kabupaten Purwakarta).

Tags :

KIMer's by: Admin Media Kelompok Informasi Masyarakat (KIM) Kabupaten Purwakarta

Kelompok Informasi Masyarakat Kabupaten Purwakarta - Ajaib (Akurat, Jaringan, Aktual, Informasi dan Berita)