Kelompok Informasi Masyarakat (KIM) Kabupaten Purwakarta Seminar dan Diseminasi hasil KKN Tematik Citarum Harum UPI Kampus Purwakarta. - KIM Purwakarta

Seminar dan Diseminasi hasil KKN Tematik Citarum Harum UPI Kampus Purwakarta.


Purwakarta - Bertempat di Aula Desa Jatimekar Kecamatan Jatiluhur, Kamis 15 Agustus 2019, Universitas Pendidikan Indonesia ( UPI) Kampus Purwakarta menyelenggarakan kegiatan Seminar dan Diseminasi hasil Kuliah Kerja Nyata (KKN) Tematik Citarum Harum tahun 2019. 

Memang sejak dicanangkannya program Citarum Harum pada bulan Maret 2018, para mahasiswa berbagai Sekolah Tinggi dan Universitas dipacu untuk ikut ambil bagian dalam mensukseskan program tersebut.

Begitu pula dengan mahasiswa dari UPI kampus Purwakarta, dalam kegiatan KKN-nya dalam rangka pengabdian kepada masyarakat dan pembelajaran penerapan teori perkuliahannya, turut mengambil tema kegiatannya yaitu “Tematik Citarum Harum”.

Sungai Citarum dinyatakan sebagai salah satu tempat paling tercemar dimuka bumi. Pada tahun 2013 Green Cross Switzerland dan Blacksmith Institute menyatakan Sungai Citarum sebagai salah satu tempat paling tercemar di dunia.

Begitu pula oleh Word Bank bahwa sungai Citarum yang merupakan sungai terpanjang ke tiga di Indonesia, disebut sebagai sungai terkotor.

Dikutip dari halaman National Geographic, tingkat limbah dan polusi di Sungai Citarum sudah sangat mengkhawatirkan. Penelitian menunjukkan bahwa sungai tersebut mengandung bahan kimia beracun dan tidak layak untuk dikonsumsi.

Selain itu, tidak sedikit penduduk lokal di sekitar Sungai Citarum yang menderita berbagai penyakit. Penduduk lokal, tidak sedikit yang menderita berbagai penyakit kulit, mulai dari kudis hingga infeksi kulit. Kualitas air yang buruk, juga mengakibatkan menurunnya hasil panen para petani.

Pemerintah Daerah selama ini seakan tak berdaya untuk menanggulangi permasalahan sungai Citarum tersebut, yang mana pencemaran sebagian besar dari limbah pabrik, dan sebagian lagi dari peternakan serta limbah rumah tangga.

Hingga akhirnya, di era Pemerintahan Presiden Jokowi, langkah penanggulangan dilakukan dengan menggulirkan program “Citarum Harum” melalui Peraturan Presiden Nomor 15 Tahun 2018 tentang Percepatan Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Daerah Aliran Sungai Citarum yang ditandatangani pada 14 Maret 2018.

Setelah kurang lebih setahun berjalan, berdasarkan hasil evaluasi dari Pemprov Jawa Barat selaku Komando Satuan Tugas Citarum Harum, saat ini, menunjukkan hasil yang cukup signifikan.

Dalam pencapaian Citarum yang bersih dan sehat, bebas pencemaran limbah-limbah tentu memerlukan proses yang panjang dan dukungan dari berbagai pihak.
 
Dalam acara Seminar dan Diseminasi hasil KKN Tematik Citarum Harum UPI Kampus Purwakarta, sebagai pembicara adalah Ahmad Heryawan, mantan Gubernur Jawa Barat dan perwakilan dari WALHI. Turut hadir dalam acara tersebut yaitu : dari Dinas LHK Pemprop Jawa Barat, Camat Jatiluhur Dedi Kusmayadi, M.Si, Kepala Desa dan tokoh masyarakat se- Kecamatan Jatiluhur. 


Melalui KKN tematik ini, 
Ahmad Heryawan mengharapkan tidak hanya dapat menyelesaikan permasalahan Citarum, tapi sebagai sarana pembelajaran baik hard skill maupun soft skill bagi mahasiswa. Pembelajaran soft skill ini disini diharapkan menjadi bekal mahasiswa di masa depan yang akan bermanfaat khususnya di dunia kerja.

“Untuk itu kami menunggu ide-ide pemikiran dari UPI baik dalam bentuk pendampingan, pengajaran dan penyelesaian masalah-masalah di Citarum,” tuturnya.



(Iman)
KIM Jatiluhur

Tags :

Created by: Admin

Kelompok Informasi Masyarakat Kabupaten Purwakarta - Ajaib (Akurat, Jaringan, Aktual, Informasi dan Berita)