-->
  • Jelajahi

    Copyright © KIM Purwakarta
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Pemkab Purwakarta Distribusikan Bansos Tunai 2021

    Admin
    Senin, April 12, 2021, 13.00 WIB Last Updated 2021-04-12T06:00:37Z
    KIMPurwakarta.web.id
    - Permasalahan ekonomi yang timbul akibat dampak pandemi Covid-19 yang belum usai masih dirasakan warga Purwakarta.

    Oleh karena itu, menjelang bulan Ramadhan 2021 ini, Pemkab Purwakarta mulai mendistribusikan Bantuan Sosial Tunai (BST) kepada 1500 Keluarga Penerima Manfaat (KPM).

    Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika mengatakan, untuk bansos tunai tersebut, setiap KPM akan menerima bantuan sebesar Rp 600 ribu, yang akan dicairkan dalam dua tahap, yaitu bulan April dan Mei, masing-masing Rp 300 ribu.

    "BST tahun ini kita anggarkan sebesar Rp 9 miliar dari anggaran belanja tidak terduga (BTT) APBD Kabupaten Purwakarta. Dengan jumlah sasaran 1500 KPM, kita prioritaskan penerima bantuan adalah para lansia atau warga yang tidak produktif," ujar Ambu Anne pada Launching Pemberian BST APBD Pemkab Purwakarta Tahun 2021 di halaman Kantor Kecamatan Purwakarta, Senin 12 April 2021.

    Kata Ambu Anne, bantuan tersebut merupakan bagaian dari BLT tahun kemarin, namun untuk tahun sekarang ada pengurangan karena disesuaikan dengan kemampuan anggaran Pemkab Purwakarta.

    Dia katakan berikutnya, untuk keseluruhan bansos di Kabupaten Purwakarta berasal dari APBD II hanya dua kali yaitu bulan April dan bulan Mei.

    "Total anggaran yang 9 miliar itu bersumber dari APBD II BTT murni bukan dari yang refocusing.

    Karena BTT hasil dari refocusing tahun ini tidak bisa digunakan untuk bantuan tunai sesuai dengan regulasi yang ada. Tidak seperti tahun kemarin kita leluasa BTT hasil refocusing bisa digunakan untuk BLT dan itu nilainya menjadi terbatas untuk satu KPM hanya Rp 300 ribu," jelasnya.

    Terkait bentuk bantuan kenapa tidak berupa bahan kebutuhan pokok adalah agar roda perekonomian masyarakat bisa tetap berputar meski disituasi pandemi seperti ini.

    "Dengan uang tunai dari bantuan pemerintah ini nanti si penerima bisa belanja di warung terdekat rumahnya. Sehingga, masih ada perputaran uang di lingkungan mereka. Berbeda jika bantuannya berupa sembako yang manfaatnya hanya akan dirasakan si penerima itu sendiri," kata Anne. 

    Rilis: Diskominfo Purwakarta
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini