-->
  • Jelajahi

    Copyright © KIM Purwakarta
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Disdik Purwakarta & Lembaga ASEAN Kerjasama Pendidikan Strategis Tanggapi Perubahan Iklim Global

    Admin
    Kamis, Februari 25, 2021, 14.16 WIB Last Updated 2021-02-25T07:16:08Z
    KIMPurwakarta.web.id
    - Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta dan SEAMEO (South Asean Minister Education Organization) Qitep In Science menandatangani nota kesepahaman dalam Peningkatan Kompetensi Pendidik dan Tenaga Kependidikan Jenjang Pendidikan Dasar, Rabu (24/02), di ruang rapat pimpinan (rapim) Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta.

    SEAMEO FOR QITEP IN SCIENCE adalah Organisasi yang bentuk oleh seluruh Menteri Pendidikan yang ada dinegara-negara ASEAN sejak tahun 1965 dengan tujuan untuk membangun kerja sama dalam bidang pendidikan, ilmu pengetahuan dan kebudayaan pada willayah tersebut.

    Sebelumnya dibulan September tahun 2020, SEAMEO Indonesia telah melaksanakan kegiatan Pelatihan kepada para Guru TK dan SD yang berada diwilayah Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta. Kegiatan tersebut bertajuk Pelatihan Pembelajaran IPA Berbasis STEM Jenjang TK/RA, SD/Mi se kabupaten Purwakarta.

    Kerjasama ini terus dilanjutkan ditahun ini dengan Tajuk Diseminasi Science, Technology, Engineering and Math (STEM) berbasis Tatanen di Bale Atikan (TDBA) yang diselenggarakan di 20 Gugus yang ada di Kabupaten Purwakarta, kegiatan ini diikuti oleh Kepala Sekolah Ketua Gugus dan Guru perwakilan masing-masing sekolah.

    Direktur SEAMEO Qitep in Science Dr. Indrawati, M.Pd mengakui sangat tertarik dengan program yang dikembangkan di Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta tentang Tatatanen Dibale Atikan. Dalam paparannya beliau memandang bahwa program yang digulirkan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta H. Purwanto tersebut secara ilmiah sangat selaras dengan Program perubahan iklim global.

    "Saat ini setiap negara bergerak memberikan pembekalan kepada anak didik dalam upaya nyata peduli terhadap lingkungan dan memiliki kerangka berfikir agar mereka siap, berkomitmen dalam menjawab berbagai permasalahan untuk masa depan lebih baik," katanya.

    Lebih lanjut, ia menuturkan bahwa tujuan dari kerjasama ini adalah agar para siswa dapat lebih tanggap terhadap isu perubahan iklim global. Lalu, diharapkan Kabupaten Purwakarta kelak bisa menjadi teladan berkat program Tatanen di Bale Atikan.

    "tujuan kerja sama ini agar anak-anak kita akan siap menghadapi situasi perubahan global. Kami berharap, Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta menjadi Contoh bagi daerah lain baik kota/Kabupaten maupun Provinsi bahkan menjadi bukti nyata kepada Negara lain bahwa Indonesia telah bergerak nyata dalam upaya penanganan Perubahan iklim Global," ujarnya.

    Kadisdik Purwakarta, H. Purwanto sendiri menyambut baik kerjasama ini. Dia mengatakan, tujuan program Tatanen Dibale Atikan ini adalah upaya memberikan pemahaman kepada Peserta Didik dan Orang tua bagaimana kita melihat alam, lingkungan menjadi sebuah materi pembelajaran.

    "Program TDBA pada prinsipnya berupaya membentuk karakter siswa agar lebih peduli terhadap lingkungannya. Sehingga, kelak dampaknya tidak hanya mikro seperti terhadap lingkungan sekitarnya. Tapi, bahkan, secara tidak langsung berdampak makro, seperti katakanlah perubahan iklim global," begitu ungkapnya.

    Rilis: Disdik Puwakarta
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini